20

Siapa pikir kalau ulang tahun itu adalah hal yang ditunggu-tunggu. Meh! Nope! Jujur untuk ulang tahun gua kali ini gua nggak begitu tertarik untuk menantinya, please no! Kalau ditanya kenapa, jawabannya adalah tahun ini gua udah berkepala dua.rasanya gua nggak mau loh ini disebut-sebut sebagai hari yang dinanti tatkala gua yakin gua akan, yap, kepala dua.

1 September 2011, gua genap berusia 20 tahun. Saat itu guabenar-benar merasa bukan lagi menjadi ‘boy’ tapi gimana gua bisa menjadi ‘man’.

Gua sangat suka dengan kejutan. Awalnya, gua bener-bener merasa drop banget, ini kenapa planning gua sama anak-anak BFF pada kacau semua. Awalnya kita mau ngerayain ulang tahun gua bareng-bareng eh entah kenapa pada gagal total semua. Bayangin aja, seharian akhirnya gua lebih memilih untuk memanjakan diri di rumah bersama mama dan keponakan-keponakan gua. hahaa..

Kecewa sih awalnya, apa BFF lupa. Dingin banget suasanya. Tapi SURPRISE!! Anak-anak pada ke rumah bawain kue dan kita sempat main kembang api. (Jadi ceritanya, keponakan gua Kevin sama Tristan rengek-rengek mau main kembang api).

Hari pertama kuliahpun gua mendapatkan kejutan yang kuar biasa dari besties gua. Gua tadinya nggak ngeduga sama sekali bakalan ada surprise di H+11 gua ini. Tapi ternyata, Dhita, Rara, dan Icha ngajakin gua lunch ke Takarajima. Awalnya gua cuma [pikir itu cuma lunch buat quality time kita doang, ga taunya si mbak-mbak Takarajimanya bawain kue coklat dengan lilin berangka 20.

Senin itu, gua juga udah janji mau ke Kantor KPPPA. Dan di kantor, gua juga disambut dengan kado ulang tahun oleh Aditya-GP. Untung aja nggak bikin rusuh di kantor.

Ari ngeBBM, katanya Ipank ngajakin dinner di BG. Gua sih lagi lecek-leceknya langsung ke BG, tapi Ipank dan Hanif datang lama banget. Seneng kumpul bersama teman-teman AFS, masih inget sama ulang tahun gua juga (meskipun Ari nyangka Ipank bakal bawain kue, lol)

Saat di BG, Simon udah sewot ngeSMS mau pinjem hanger, dan Aji sewot ngeBBM gua nyuruh balik ke kosan karena si Simon mau balik ke Asrama dan dia udah ngantuk, nggak sanggup menampung si Simon di kosannya dia. Gua buru-buru dari BG ke kosan, saat nyampe, gua dikabarin si Simon udha nggak di kosan Aji, udah balik ke asrama dan Aji ngaku-ngaku udah keluar kosan mau beli obat.

Gua emang gampang dikibulin kali ya? Gampang banget percaya sama mereka, yang ada Trisno sewot datang ke kosan gua nanyain Aji. Eh, nggak taunya Simon, Aji, Aldis dan Joko datang kasih surprise! What a day!

Thank you banget ya buat teman-teman semua. 20, be a real man (because I’m not a boy anymore)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *