AFS Mid-Year Orientation

 

First weekend di Februari kita awali sama Mid-Year Orientationnya AFS. Kali ini di adain di kota Memphis, salah satu kota besar di Tennessee. Ini sekitar 200 mile dari kota Nashville dengan tempuh jarak sekitar 3 jam setengah.

 

First Day (February 5th, 2009)

 

Yeah, akhirnya bisa libur juga sekolah. Seneng, bisa absen hari ini walo ada English IV Quiz, HAP Test, sama Calculus review. Tapi ya sutralah ya. Kita nikmati saja hari pertama ini. Ini hari pertama orientasi. Sebelum berangkat kita semua ngumpul dulu at First Church of Crist, Scientist at 2911 Hillsboro Pike, Nashville, TN. Akhirnya ketemu lagi sama teman-teman AFS tercinta terutama konco-konco gua Daiji dan Hang Tai, best friend banget. Nggak akalh ketinggalan sobat gua Bell, teman sejati banget buat narsist.

Kita ninggalin Nashville sekitar jam 9. Gua, Daiji, dan Hang Tai nebeng di mobilnya Mr. Myers, liaision gua. Capek, ngantuk. Setengah perjalan kita diisi sama tidur. Kita mampir lunch dulu di Pilot. Gua ambil double cheese burger sama sweet tea. Lumayan lah ngabisin uang $14.00 buat nyenangin cacing-cacing gua yang udah demo di perut gua.

Welcome To Arkansas

Kita ngelanjutin perjalanan kita dengan buaian indah dari Nashville River yang bener-bener ngerayu gua buat ngelompatin tuh sungai yang biru banget, gede dan luas lagi. Trus kita mampir sejenak ke Arkansas State. Seneng banget mampir ke Arizona, walo sebentar tapi lumayan lah udah ngerasain udaranya Arizona. Perjalanan kita lanjutin ke Memphis River, kita nungguin salah satu mobil yang nyasar. Tapi bodo deyh, kita yang jelas bisa poto-poto. Hahahahahhaaa..

 

 

 

mid-year_memphis_img_0808_bBerlanjut ke down town Memphis karena kita mau ke National Civil Rights Museum. Museum ini ngebahas yang namanya sejarah orang kulit item yang akhernya bisa nyoblos. Ngarep bisa lari dari pelajaran US History, eh nggak taunya tetep ke temu di sini. BT banget kita nggak boleh bawa kamera di sini. Alhasil hanya poto di luar museum. Hanya muter-muter di sini, makan waktu dari jam 3 ampe jam 5.45. Gila yah. Capek banget buk muter-muter….

mid-year_memphis_img_0813_bKita ngelanjutin perjalanan hari ini ke Rendevous. Ini restoran paling termahal dan paling terkenal di kota Memphis. Pertamanya sih biasa aja, tapi nggak taunya ni restoran dikunjungin bajibun banget tokoh-tokoh terkenal. Yang paling menarik perhatian gua yah President US, Josh W Bush sama Perdana Menteri Jepang datang buat dinner di sini. Rasanya kurang sib juga sama posisi ni restorant nggak startegis di down town Memphis dan parkir nya juga susah. Tapi lumayanlah, ngabisin uang $19.00 buat dinner di sini sambil menggila, menghancurkan kesunyian di meja sebelah.

Malam makin larut, perjalanan hari ini kita lanjutkan ke St. George’s Germantown. Ini private school dan di sinilah kita bakalan ketemu sama host family baru yang bakalan ngehosting kita selama weekend ini dan gua sama Hang Tai di hosting sama The Groppe Family. Cyah cyah…. gua ketemu lagi sama Mariel, kita ketemu terakhir pas Halloween Party, seneng banget bisa jadi brothernya dia.

 

Second Day (February 6th, 2009)

 

mid-year_memphis_img_0878_bGua nggak bisa tidur nyenyak lantaran dingin banget. Gua akhirnya memutuskan bangun pas jam 5 pagi dan musti mandi buru-buru buat siap-siap dengan jadwal yang udah menanti. Hari ini kita musti makai pakaian formal lantaran kita bakalan ngunjungin St. George’s Independent School. Ini private school terbaik di Tennessee. Karena formal, gua make batik kebanggan gua, kebanggan Indonesia. 

mid-year_memphis_img_0892_bAda 3 St. George’s School di Memphis. Gua kebagian di St. George’s Independent School at Collierville. Kita di sini musti ngasih persentasi tentang negara kita serta AFS. Gua kebagian di high school class nya. Syukur banget deyh, karena power point gua nggak matching banget sama middle school. Gua persentasi 3 kali di kelas yang bebeda. Gua juga muterin dvd Indonesia yang di kasih sama kedubes, terus nya lagi gua juga nunjukin uang Indonesia sama ngebagiin Rp 1.000,00 buat mereka. Seneng banget bisa bikin relation ship baru sama anak-anak yang ramahnya minta ampun.

Sekolah ini gede minta ampun. Mereka punya dua gedung yang terpisah dan dihubungkan oleh jembatan yang minta ampun keren banget pemandangannya. Satu gedungnya aja udah gede banget. Mereka juga punya lapangan tennis yang gede banget, football, swimming pool, lapangan golf, soccer, trus gym yang dua kali gym nya Hillwood. Yang gua suka lagi, blezer mereka, keren abis. 

Udah keliatan banget kalo yang sekolah di sini bener-bener anak-anak dari keluarga tajir minta ampun. Abisnya mereka bawa laptop masing-masing, dan kebanyakan laptop mereka yah MaxBox nya Apple. Gua sempet mampir ke lab. Computer mereka, semuanya juga apple. Guru-gurunya juga. Ampun deyh. Nggak usah kaget, setahun mereka aja bayar $15,000 dan itu sama aja kayak collage di sini. Gua aja pernah nge research di Internet tentang biaya kuliah at University of Tennessee. Biaya semesternya aja udah gua itung-itung dan paling murah itu $5,000 per semester dan artinya nih skolah lebih mahal dari UT.

mid-year_memphis_img_1001_bSetelah menikmati lunch gratongan di nih sekolah, sekitar jam 1.30 p.m. kita ngunjungin Memphis International Air Port. Ini adalah air port tersibuk di dunia karena yang mau kita kunjungi di nih air post nggak lain dan nggak bukan adalah FEDEX. Siapa yang nggak tau tuh FEDEX. Ternyata semua paket FEDEX terutama yang mau di kirim ke USA ato transit di USA, musti mampir di sini. Kita ngamatin dan sekitar satu kali dalam dua puluh menit, banyak pesawat yang datang dan pergi. Nggak kebayang gua orang-orang yang tinggal di sini, pa mereka bisa tidur yah….??? 

Kita balik ke St. George’s School, beres-beres, dan gua seneng banget bisa maen catur bareng sama anak-anak St. George’s School. Walo gua nggak pintar-pintar amat sama catur, tapi lumayanlah buat nunjukin kepintaran gua, dan finally kita pulang.

Malamnya gua, Hang Tai, sama Mariel, host sisternya kita, kita semua pergi ke Birthday Partynya AJ, temennya Mariel. Sopir kita kali ini Rani, temen satu sekolahnya Mariel. Lumayanlah membuat gempar isi rumah dengan kebocoran kita, nggak maen game, nggak karaoke, nggak makan. Abis party, gua, Mariel, sama Rani bikin Valentine Card… Agggkk.. Kangen sama kamu beibz….

 

Third Day (February 7th, 2009)

 

Akhernya bisa tidur nyenyak juga gua, walo tetep bangun jam 5 pagi karena mau sholat dan ngantri kamar mandi yang bikin paling BT… 

Abis sarapan dan nyiapin bekal buat lunch, kita berangkat ke St. George’s Independent School at Collierville. Orientasi bakal di adain di sana dari jam 8.30 a.m. – 3.30 p.m. Orientasi dimulai dengan hal yang paling gua suka, MENGHAYAL. Kita menghayal ke masa lalu, dari persiapan keberangkatan, di air port, trus arrival orieentation, ampe tengkurap sekarang di lantai. Luamayan buat membantu daya ingat gua yang terasa udah mulai jongkok. Tapi hal yang terpenting dari kegiatan ini, Whre am I going… Udah setengah tahun kita di sini, apa yang udah kita dapati adalah point emas buat kita renungin.

 

Apa yang udah gua dapati…???

Banyak banget yang udah gua alami yang membuat gua lebih siap jadi kupu-kupu cantik pas pulang ntar.  

mid-year_memphis_img_1145_b1Di small group discussion, gua kebagian Leader Group, Mr. Frye dan teman-teman gua Alona dari Rusia, sama Bea dari Spain. Gua lebih seneng duduk di small group karena gua bisa ‘nangis’ membuat hati gua lebih lega dengan masalah yang bajibun banget banyaknya. Kapasitas memory gua udah full banget dan butuh bantuan. Bea juga akhernya nangis dengan masalahnya, cuma Alona yang pada bengong dan nenangin kita berdua bareng Mr. Frye. Mr. Frye ngasih kita card dengan tulisan yang indah banget :

I was regretting the past

            and fearing the future.

Suddenly my Lord was speaking :

“ My Name is I am”

                        He paused.

            I wanted. He continued,

“When you live in the past

with its mistakes and regrets,

it is hard. I am not there.

My name is not I WAS.

 

When you life in the future,

with its problems and fears,

it is hard. I am not there.

My name is not I WILL BE.

 

When you life in this moment,

it is not hard. I am here.

My name is I AM.”

 

Helen Mallicoat 

Bener. Yang nyemangatin kita adalah kita di sini, kita hidup di masa ini karena aku adalah aku. Nggak ada orang yang lebih ngerti masalah kita selain kita sendiri, nggak ada yang lebih bisa dan lebih tau gimana cara nyelesaiin masalah selain kita sendiri. 

Gua masih dalam proses buat menjadi seorang ANDRA YANG TANGGUH. Gua nggak tau gimana jadinya gua nanti pa pulang, apa itu nanti seperti yang orang-orang yang menyayangi gua harepin ato gimana. Yang jelas gua masih dalam proses, dan gua sangat menghargai proses dalam hidup gua ini.

Nggak berasa orientasi ini kelar juga. Sebagai AFSers jangan bilang nggak buat kata ‘banci kamera’. Nggak menit nggak detik, jepret… Kita pulang dan siap-siap buat party,  Gua mampir bentar di salah satu store di Memphis sama My. Myers, Mrs. Berte, of course Hang Tai juga ikutan. Gua beli post cards sama baju kaosnya Memphis and Tennessee. Lumayan buat memulai oleh-oleh…

Malamnya kita ada party di salah satu rumah weekend host family. Ajegile, ni rumah apa istana, sumpah gede banget rumahnya. Dibandingin rumahnya Nick, sobat USA gua, ni rumah masih 3 kali rumahnya Nick, padahal rumahnya Nick udah gede plus mewah banget. Kalo yang tau rumahnya sobat gua Anggia Moneta, kan gede tuh rumahnya dia ampe ke belakang, ampe ada kolam renang segala, ni rumah masih 4 kalinya rumah Anggi. Gede plus mewah abis. Ya nggak heran deyh nyang empunya rumah bisa nyekolahin tiga anaknya sekaligus di St. George’s Independent School, yang masing-masing anak bayar $15,000 per tahun. Belum lagi musti punya satu laptop masing-masing anak.

 

Balik ke permasalahan party. Party ini sengaja banget di rancang buat sobat kami tercinta, Marti-Chili. Dia harus pulang lebih awal karena sekoolah dia yang private school di Chili cuma ngasih dia waktu menjalani tahun AFSnya dia sampai bulan Maret ini, karena tahun ajaran baru mereka mulainya bulan Maret. Sekolahnya dia ngirim email, kalo dia baliknya tetep Juni, dia bakalan kehilangan ‘kursi’nya dia di sana. Marti kekeh mau namatin high school nya dia di sana, bareng sobat-sobatnya dia. ADIOS MARTI. Gua bakal kangen banget sama ni anak, secara dia itu deket banget sama gua, belum lagi host mom kita kerja satu kantor, temen deket banget, yang nular ke kita. Gua bakalan kangen sama suaranya dia, pa lagi saat mau bilang What’s up Andra. Cara dia nyampeiin unik banget.

 

Sama aja kayak party lainnya, acaranya nggak jelas. Terserah mau ngapain. Beruntung banget makanan di sini 3 kali dari yang gua bayangin, banyak banget. Kita maen Wii, dancing, ngegosippin anak-anak, makan, of course nyalurin hobby gua poto-poto. Nggak nanggung-nanggung, gua terang-teranggan pamit sama empunya rumah buat poto-poto. Banyak banget gua ngambil poto di sini, secara tempatnya unik banget. Gua sama sobat gua dari Thailand, Bell, yang sama-sama nggak nahan kalo ngeliat kamera mulai beraksi, sampe nyobain hal terbodoh, poto di tempat perapian ato apalah namanya itu. Yang punya rumah cuma ketawa-ketawa dan cuma kita bedua yang di kasih izin buat naek ke lantai atas cuma buat nyalurin hobby kita.

 

Ada pengalam unik yang bikin gua gregetan banget. Di tu rumah, mereka punya piano. Gua kira piano yang gede itu, yang catnya item itu, nggak ada mesin sama sekali. Yang empunya rumah nggak taunya nyetel sesuatu gitu dan gua di suruh duduk, eh nggak taunya berdendang sudah lagu yang indah banget. Mandeeeeh…. Semua orang datang nyamperin gua, muka gua langsung merah. No, no… That is not me…!!! ngsung berdiri dan ninggalin tuh piano, yang ngeliat ya pada ketawa ngakak abis ngeliat reaksi gua, ap lagi yanbg punya rumah. Gua emang ngambil kelas piano di sini, tapi mana bisa gua maen seprofesional itu.

 

ADIOS MARTI.

Akhernya datang juga masa ini. Marti… Jangan tinggalin gua…!!! Kita bikin coret-coretan di baju kaos yang bakalan kita kasih buat Marti. AKU CINTA KAMU, bahasa Indonesia yang melekat banget di otak anak-anak, gua tulis di baju, card juga. Marti bilang nggak mau nangis, karena dia yakin dia bakal baek-baek aja sama keputusan dia buat pulang lebih awal. Tapi namanya persahabatan, air mata nggak bisa juga nahan buat turun, gua sama anak-anak meluk Marti sambil nangis-nangis kehilangan seorang Marty. Tapi bener, kita juga bakalan beroisah, toh ada internet yang bakalan bikin kita berasa makin dekat.

 

Malam makin larut, party juga mulai bubar saat satu persatu, orang-orang melangkah ninggalin ni rumah.

Fourth Day (February 8th, 2009)

 

Hari ini hari terakhir Mid-Year Orientation AFS 09. Kali ini kita punya sarapan gede-gedean di rumah host family weekend gua. Anak-anak pada datang sekitar jam tujuahan. Momnya gua bikin roti goreng coklat pisang. Nyammiiiieee banget. Brasa makan martabak Bandung yang sering banget gua beli sama anak-anak di simpang tugu Polwan.

 

Sarapan. Yah gua nikmatin aje, secara perut gua laper minta ampun *salah lo ndiri, ngapain party semalem nggak makan banyak* Gua masih nyisain jijai gua sama Hannes yang nggak tau napa makin hari makin lebay. Nggak gua ndiri aje neyh yang bilang gitu. Fakta bin Nyata.

 

Hal yang paling gua sedihin itu, Marti, temen AFS gua dari Chili yang bakalan ninggalin kita semua next Monday. Artinya, hari ini hari terakhir gua bakalan ketemu sama cewek mungil yang suka banget nyapa gua dengan bilang What’s up Andra dengan logad Chili nya dia yang bakal gua kangenin banget. Gua juga pamit sama host family weekend nya gua. Gua ninggalin bingkisan berisi sedikit oleh-oleh buat dikenang sama enyak babe sama empok gua di Memphis. Gua duet sama Mariel mungkin buat terakhir kalinya main piano bareng. Gua bakalan inget tuh lagu. Gampang juga soalnye. Heheheheee….

 

Gua sama Bell, yang namanya udah ketemu trus ada kamera di tangan, udah deyh jangan harrap kita bisa jinak. Nggak peduli ada apaan di dalam rumah, kita jinjit sembunyi ke luar rumah, narziz nggak karuan. Nih lagi minta tolong buat dieditin juga neyh sama seseorang yang rela nggak gua bayar. Ceritanye nih, kita mu bikin poto romance, dari gua yang duduk bengong sendiri kayak kambing congek, trus Bell juga ngikut, ampe duduk bareng kayakpenganten, eh nyampe kasih bunge segale. Penyakit kita udah dimaklumin banget sama AFS trus juga beberapa host family weekend yang menyaksikan kita. Temen-temen AFS apa lagi, dengan suka rela, banting gigi, ngusap ingus, ngebantuin kita berpoto ria.

 

Waktu ngebut banget. Time to back to Nashville. Ni udah molor sejam dari jadwal yag direncanain, 9:00 dan ini membuktikan nggak seperti yang kita agung-agunggin, toh orang Amerika juga suka molor-molorin waktu. Kali ini gua kebagian sama Daiji lagi, hang Tai lagi, trus Hannes. Kita numpang seperti anak ilang dan penuh penderitaan. Nyampe di mobil, si sopir bilang kalian nggak bakalan bisa tidur kalo saya yang nyetir. Maklum, lebih cerewet dari Puthenk, dan alhasil, cuma gua yang terkapar tidak tidur di mobil itu. Mereka bertiga asik banget tidur, kita setidak-tidaknya berhasil lah mengalah filsafat dia. Buat lunch kita setop lagi di Pilot, cari cemilan buat lambung kecil gua. Nggak tau kenapa, nafsu gua meningkat banget, chicken sandwich, beef burger, sama Coca-cola nangkring digenggaman gua. Yang di mobil pada melototin gua nggak karuan, dalam ati gua cuma ngutuk, syirik aje lo, ni namanya gue laper. Perut kenyang, ngantuk dateng. Gua nggak tau apa yang terjadi, tapi pas gua bangun, itu kita udah nyampe di Nashville dan alhasil gua diketawain sama kaulamuda yang semobil sama gua, giliran kita tidur, Andra bangun. Giliran kita bangun, Andra sendiri yang tidur.

 

Mom udah ready. Ngambil tas gua, cipika cipiki, peluk-pelukkan, dan mau nangis waktu gua meluk Marti. ADIOS MARTI. Nyampe di rumah sekitar jam 2an, gua ngga bisa langsung tidur, padahal udah masang niat banget sejak masih di Memphis. Gua terbaring dan nggak sadarkan diri di kasur kesayangan gua kayak jam setengah enaman, dan terbangun keesokannya sekitar jam 4 subuh buat kutukan B-Day Schedule sekolah…

 

 

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *