I Love My Life

Dari judulnya mungkin basi banget, ya, karena sangat sering kita temui di timeline Twitter atau di Path kita dengan quote super ampuh memotivasi diri kita (saat itu juga) dari gundah gulana, kegalauan akut, ataupun kesedihan menahun. Tapi kalau kita hayati, coba deh, meaningful banget (apa coba).

Nah, kalau kita bilang I Love My Life artinya kita harus melakukan upaya untuk lebih mencintai diri kita dari seberapa cintanya kita pada diri kita sebelumnya. Ibarat minum teh manis, kalau gulanya kurang pas artinya lo harus nambahin gulanya sampai tehnya manis semanis yang elo pengen. Kadar manis gua juga beda kan sama kadar manis yang elo suka, kalau gua ga diabetes mungkin manis-manis ga masalah, tapi bagi elo yang diabetes mungkin manisnya udah cukup atau harus ganti gula yang lebih ‘sehat’.

Sama halnya dengan mencintai diri kita sendiri. Caranya beda-beda, nggak bisa disamain dengan cara orang yang lain. Kadang ya, kita curhat sama temen niatnya biar dapat dukungan dari temen kita itu, tapi apa emang dukungan itu cukup membuat elo bahagia? Saat itu, iya. Tapi kedepannya cuma gimana ‘gula’ elo yang bisa buat hidup lo lebih manis, lebih penuh cinta dari diri lo sendiri.

Engga salah kalau mendapatkan dukungan dari yang lain, tapi mendapatkan dukungan penuh dari diri sendiri adalah kunci berliannya mencintai diri sendiri. Secara random gua punya tips untuk mencintai diri sendiri:

i-love-my-life

1. Ngeluhnya Dikurangi
Nah ini nih, bentah-bentar kita ngeluh. Apa-apa dikeluhin. Mengeluh sama aja mensugestiin diri kita bahwa dunia berasa berat banget kayak mikul batu kali pake gendongan bayi. Sebenernya ga berat-berat amat cuma udah ngeluh aja, udah deh.

Misal ya, “Aduh busway lama banget sih, bete gua.” Nah kalau dipikir-pikir dengan jernih, mungkin ada alternatif lain yang bisa dipakai biar engga lama nunggu busway. Ada metromini, kopaja, atau omprengan yang bisa dinaikin. Kalau punya banyak uang ada ojeg apalagi taxi yang ber-AC.

2. Ngebanding-bandinginnya Dikurangi

Aduh ini nih. Lo superstar banget saat kuliah. Juara ini itu, IPK bagus, tapi setelah lulus you are not lucky enough dapatin kerjaan bagus. Bahkan sahabat lo dengan gemilangnya bisa dapatin kerjaan yang lo mimpiin. Sakitnya emang menahun bro! Tapi rejeki masing-masing, udah diatur sama Tuhan. Terima apa adanya. Jalanin dengan ikhlas.

Kalau masalah fisik juga banyak nih yang biasanya muncul jadi penyebab hidup elo ngga happy. Misal nih, complain karena berat bada naik sekilo gara-gara kemarin malam makan mie ayam! Hell-o! Bersyukur bisa naikin berat badan dengan gampang/ Banyak yang susah naikin berat badan padahal makannya udah ngebabi buta. Atau sebalknya, si cungkring-cungkring ngebandingin porsi makan dia yang banyak tapi engga naik-naik juga berat badannya. Sekalinya mau di-gym yang ada jiper sendiri ngeliat lengan sendiri. Don’t worry, yang penting sehat aja Mba Mas!

3. Marah-marahnya Dikurangi

Kalau ini nih, bawaannya emosi mulu. Kreta dan busway yang desak-desakan bawaannya emosi mau ngejambak orang. Tiba-tiba ujan deres padahal capek-capek nyuci baju, bawaannya pengen lemparin cucian dari lantai 9. Lagi di angkutan umum tiba-tiba ada aroma ga sedap berupa bau keringat atau bau jempol kaki. Eeww, emosi abis! Ya gimana dong, dari pada cepat tua, leher uratan, mending beraksi aja dan bersabar. Beraksi misalnya langsung nutupin hidup biar orangnya juga sadar kalau bau. Dari pada nyolot bilang “woi kaki lo bau” yang ada nanti hidung lo di sodorin jempol bau (ini ngetiknya bawaannya jadi emosi juga)

4. Bernafas dan Tersenyumlah

Iya tau, elo pasti bernafas saat baca blog ini. Tapi coba saat kita down, kesel, marah, gundah gulana; tarik nafas dalam-dalam dan rasain udara yang masuk ke dalam paru-paru lo. Please jangan bernafasnya di depan tempat sampah atau pinggir jalanan macet juga karena nanti akan memancing emosi lainnya hahaha.. Harapannya emosi kesal tersebut bisa hanyut bersama hembusan nafasnya. Tersenyum, cara simple untuk menghargai diri sendiri!

5. Berbicara Dengan Kaca

Jangan cuma dongeng Putri Salju aja yang ada tokoh you-know-who yang bisa berbicara dengan kaca. Coba deh, saat elo lagi marah atau sedih, tatap sendiri muka lo di kaca dan coba tanya “Lo kenapa sih?” “Nggak kasihan liat muka lo kek begini?” “Tenang sih, dunia nggak berakhir karena masalah ini!” “Gua jauh lebih berharga dari pada harus kesal/sedih karena masalah ini!”

Lebih kurang itu sih beberapa tips yang saat ini melintas di otak gua. Punya tips lainnya?!

Andra Septian
Andra Septian
A full time Jakartan who spend his weekdays as HR Recruitment Supervisor at Coal Mining Company. Enjoying his weekend as a lover

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *