My Confession…

Nggak brasa banget gua di sini udah ninggalin rutinitas gua sehari-hari, ninggalin orang-orang yang sayang sama gua, demi ngujutin mimpi gua ngerasain hidup dan mengubah hidup gua di negeri Paman Sham ini. Sekarang udah January 27th, 2009, itu artinya udah 5 bulan 18 hari gua tinggal dan terasing amat jauh dari lingkungan gua, lingkungan baru yang begitu sukar buat gua.

Nashville, Tennessee…
Yaps. Di sini gua di hosting sama keluarga yang bener-bener pas-pasan, di mana dad gua tukang minum, mom gua ngerokok, tapi alhamdulillah mereka masih bisa mengontrol dan nggak bawa pengaruh buat gua sama host soster gua Kayla, walo terkadang kita emang sering ngedebatin masalah ini, masalah yang gak penting yang digede-gedein sama Kayla yang sumpah beranak, terlalu kekanak-kanakan dan nggak keliatan sama sekali sebagai remaja berusia 18 tahun. Sehari-hari dia cuma tinggal di rumah, jagain pintu yang gak berkaki, tanpa mikirin dampak negatif dari begitu banyak hal yang bisa dia lakuin dan mengubah sudut pandang dia di balik pintu itu. Nggak ada salahnya juga khan dia matiin TV, jalan di luar rumah dan nemuin hal baru bersama teman-teman di luar sana. Gua pindah ke rumah The Kennedy Family sejak tanggal October 25th, 2008 dan ampe sekarang gua nggak pernah nyaksiin host sister gua hang out bareng temen-temennya, ato setidak-tidaknya gua gak pernah nyaksiin dia didatangin temen-temennya ke rumah, yang jadi rutinitas yang udah bisa gua hafal seminggu sejak gua tinggal di sini yah abis pulang sekolah, kalo nggak nonton TV, masak, ato tidur…

Mom gua kerja di Sprintz Furniture dan dad gua kerja sebagai Manager Stock di CVS Pharmacy, dan bisa ditebak betapa gua bisa ngerasain yang namanya krisis ekonomi di U.S.A. Income kita emang paling gede dari mom, sampai-sampai kalau perdebatan mom dan dad tentang hobby dad minum bikin kuping gua panas, mom ‘nyombong’ dia kerja di kantor bukan di grosir store. Mom seperti kepala keluarga dan gua kasihan banget sama dad kalo mom dan Kayla saling membahu buat menghujat dad gua yang lucu itu. Terkadang gua sampe pikir buat Kayla, apa karena lantaran Free Speech Movement dan Speech Art Class yang dia ambil membuat dia bisa ngomong terserah bibir dia, nggak mikirin betapa capeknya dad banting tulang buat bantuin perekonomian keluarga. Host family gua nggak kaya kayak host family temen-temen AFS/YES yang lainnya. Kita nggak ada homephone dan udah pasti nggak ada internet. Tapi apa, pertama gua datang ke sini IYA GUA MENDERITA apa lagi udah 3 bulan gua nggak buka YM gua, yang gua jamin saat gua buka beratus messages berjejer rapi di layar monitor gua, tapi dari itu semua gua bisa belajar jauh ke dalam, ngerasain gimana temen-temen gua di sana yang nggak punya telpon rumah, apa lagi nggak bisa mengakses internet buat mencari keberuntungan yang teramat banyak yang bisa dengan mudah diakses.

Tapi bener….
AFS bukan traveling program, tapi AFS itu bener-bener program buat BELAJAR. Belajar buat semua aspek. Udah pasti gua belajar seperti layaknya remaja di sini, ngerasain high school yang amazing, tapi gua bener-bener belajar banyak banget buat hidup gua.

Gua belajar dan nyadar betapa begoknya gua selama ini, gua yang suka banyak minta sama mama papa gua tanpa mikirin betapa susahnya kita dengan keadaan ekonomi keluarga yang amat bergantung dengan langganan toko kita. Gua cuma mikirin senengnya doang, tanpa nggak acuh betapa susahnya mereka nyoba ngujutin apa yang gua pengen.

Gua juga belajar gimana lebih menghargai orang lain yang sekarang menjadi keluarga gua. Ngerasain gimana host sister gua jealous minta ampun sama gua sampe-sampe ini menjadi perdebatan yang luar biasa antara dia dengan host parent gua. Dia selalu bilang “Kenapa kalian lebih mentingin Andra?” ato kalo nggak “Kenapa Andra selalu beruntung?” Hahahaha… Ini dia bilang lantaran Studio Photo ngirimin gua samples photo senior gua, sedangkan dia nggak dikirimin. Maklum aja ini jadi perdebatan, secara photo kita yang on line nggak bisa kita copy dan dia nggak punya copy nya sama sekali, maklum mahal. Belum lagi dia yang bener terang-terangan bilang kalo dia jealous sama gua dan bilang itu sama host mom gua. Gua nggak tau kenapa dia jealous sama gua. Jealousnya gua yakin banget malahan nambah lantaran gua suka hang out sama sobat-sobat gua Nick, Robert, and Olivia. Yeah…. Dia nggak pernah hang out sama temen-temennya. Dia makin menjadi saat gua dapat job partime setiap Saturday dan gua juga dikasih komputer gratis sama uncle Mick dan tante Berta. Ya Allah, di satu sisi gua bener-bener bersyukur, tapi apa yang bisa gua lakuin buat Kayla, bikin dia mikir ini normal dan nggak menghujat gua kayak gini terus. Dari masalah ini gua jadi kepikiran sama kakak dan abang gua di Indonesia. Gua emang lupa masalahnya apaan, tapi kalo nggak salah *jangan bilang berarti itu bener* kakak gua yang cantik Yelvi bilang ke bonyok gua kalo ‘setiap anak berbeda’. Dia ngucapin itu yang bikin hati gua teriris kayak bawang saat gua ditonjol-tonjolin sama prestasi gua dan papa gua bilang buat Andre juga nyobain…. Emang bener, setiap anak itu berbeda, tapi gua di sini bener-bener berharap keluarga gua bisa lebih sayang dan bangga sama anak/adeknya ini….

Gua belajar banyak gimana gua bisa mecahin masalah gua dengan mikir lebih jauh lagi, walo kata Mr. Myers gua belum ngelakuin itu semua. Berat banget masalah gua di sini, musti menderita sendiri, dan jangan heran gua sekarang takut banget keramas, saat gua musti nyentuh rambut gua yang udah mulai gondrong itu, tangan gua yang dikata amat halus oleh Fathya musti nyaksiin rambut gua terdampar pasrah di telapak tangan gua. Terlebih setelah gua melakuin hal terbodoh di December 19th, 2008, yang teramat bodoh yang bisa dengan sekejap mengubah masa depan gua menjadi suram, ato yang paling tidak, gua di suruh packing sama AFS dan dipulangin lebih awal. Sesampe gua di Indonesia gua nggak sampe pikir gimana sekolah gua ntar, gimana perasaan orang-orang yang sayang sama gua, dan masih banyak lagi hal-hal yang bikin gua stress minta ampun. Tapi alhamdulillah… Kayla bener, gua beruntung *tapi gua gak mau bilang selalu*, gua masih di sini, masih menghirup udara dingin yang sekarang udah bikin gua pilek dan siap-siap buat sakit, udara dingin Nashville yang bakalan gua kangenin. Gua berutang masa depan sama host family gua yang bener-bener tulus sayang sama gua. Kalo bukan karena mereka yang mau nahan gua tinggal di sini, gua nggak sampe pikir gimana gua sekarang. Walo gua sering juga bikin masalah karena gua pengen hang out sama sobat-sobat gua, tapi alhamdulillah sekarang semuanya udah terbuka, tinggal kring, OK…!!!!

Makasih banyak buat The Kennedy Family. Gua bener-bener ngerasain punya keluarga di sini. Hutang masa depan ini bener-bener pengen gua bales dengan ngujutin mimpi gua plus harapan host family gua juga buat balik ke Nashville, TN dengan Andra yang berbeda, Andra yang kuliah di Vanderbilt University, universitas yang football teamnya menjadi jagoan keluarga kita, dan yang pasti ini universitas menjadi universitas terbaik di Tennessee dan masuk rengking nasional di U.S.A. Doain Andra ya mom,dad, Kayla….

Gua juga belajar banyak tentang gimana gua yang cukup terkenal di negeri gua menjadi orang yang terancam begok nggak tertolong. Kualitas bahasa Inggris gua yang bener-bener sangat tidak mendukung gua buat nunjukin siapa gua sebenernya. Gua udah di sini 5 bulan lebih, tapi emang gua nggak bakat bahasa, jadi masih begok. Tapi gua nggak mau buang waktu gua sia-sia lagi. GUA MUSTI BISA….!!!! Gua belajar banyak… Gua bener-bener ngerasain diri gua sekarang menjadi ulat, terus bakalan jadi kepompong dan insyaallah pas gua pulang nanti, gua bisa jadi kupu-kupu yang cantik, yang disayangi sama semuanya, dengan ANDRA YANG BERBEDA…. Gua nggak yakin ada yang baca ini ampe kelar, tapi tujuan gua ngeposting ini bukan karena buat minta orang-orang ngebaca, tapi karena gua cuma pengen ngeluarin unek-unek gua dan berharap yang ngebaca juga tau dan balajar banyak juga dari pengalaman gua di Nashville, Tennessee, United States of America….

3 Comments

  1. dan inilah ANDRA yang iman kenal..

    andra yg jadi panutan iman, jd role model iman..

    two thumbs up for u. I believe that u can accelerate ur abilities there in rest of ur time.

    Andra.. semangat y! Indra seminggu lgi balik ke padang.. huaa

  2. Jangan lebay yah lo….
    huhuhuhuuu….

    Beginnilah…
    Nggak semua nya sepedrti yang kita bayangin….
    Susah seneng gua di sini,, gua harep bisa ngubah gua jauh lebih baik…

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *