Pariaman, crap!! I have to go

Man, ini udah nyaris empat bulan aja gua nggak update di blog gua ini. Aduh, sumpah, banyak banget moments yang seharusnya gua update di sini. Tapi satu moment yang bener-bener gua inget, yaitu janji gua update hari terakhir liburan gua di ranah Minang saat liburan semester kemaren. Itulah Juanda Radha Pratama yang mengharuskan gua berjanji untuk update cerita ini. Nah, berhubung kelas METPENSTAT I gua berjalan 3 jam 20 menit ke depan, gua udah merasa rada bosen jadinya bayar janji deh sama Juu.. Check it out!!

Waktu itu adalah Kamis, 3 Februari 2011 bertepatan dengan Imlek Tahun Kelinci. Gua udah planning dari kapan tau untuk balik ke Depok itu tanggal 4 Februari 2011 dikarenakan gua pengen liburan rame-rame sebelum balik, apalagi tanggal 3 itu kalender warnanya cabe dong ya. Well, planning gua yang ngadat banget itu adalah GUA PENGEN KE PANTAI. Dimanapun lah itu ya yang penting gua bisa mencium aroma pantai yang wangi dan damai itu. Awalnya gua planning mau pergi berdua aja sama adek gua, tapi karena suatu hal, impian gua pengen ngajakin dia nemenin gua ke pantai sirna. Well, gua planning mau ke Padang aja deh, kebetulan Ikhsan dan Juanda juga mau ke Padang, mau mampir ke Rumah Semut. Tapi apalah daya yaaa.. Tu bocah berdua seenaknya bilang ke Pariaman aja. Shit! Gua itu ya takut ke Pariaman, ini musti ke Pariaman sendiri lagi, gua berasa dikerjai sama ni anak berdua deh. Tapi dengan naluri orang gunung pecinta pantai, gua pun nekat ke Pariaman sendiri!!! (Eh, Juu ama Ikhsan, thanks udah bikin gua stress dan berasa akan diculik!!)

Gua berangkat dari rumah udah jam 10 kurang dengan kondisi tidak sarapan. Hari itu gerimis di Bukittinggi dan gua mulai pesimis untuk tetap nekat bunuh diri ke Pariaman. Well, secara gua orang gunung, gua akhirnya tetep kekeh mau ke pantai sendirian dari Bukittinggi. Nyampe di Terminal Aur gua naik Terang Bulan yang menuju Pariaman dengan alamat gua sendiri awalnya kagak tau dah itu dimana letaknya. Hahaaa.. Bayangin aja ya, gua mangkal dulu di depan SMA gua nungguin Tranex ke Pariaman, eh nggak taunya kagak ada tranex ke Pariaman. Terang Bulan ini juga mulai jalan sekitar pukul 11 pagi dan gua sendiri mati kelaparan. Di Padang Panjang untung ada orang jual pergedel jagung hangat, gua borong lah 5 ribu untuk mengganjal perut gua ini, kendati gua mabok terguncang enjotan mobil.

Sepanjang hayat gua di Terang Bulan hanya gua abisin dengan Apple iTouch gua, BB gua yang manis yang ternyata jauh lebih setia dibandingkan mantan gua anak FE itu. Untung lah ya, Juanda juga sama banci nya sama gua masalah chatting dan Twitter, sepanjang jalan gua ditemanin sama ni bocah deh.

Dua jam kemudian. Gua mendarat di Pariaman, dan selang waktu satu menit saja gua sudah di jemput sama Ikhsan, usut punya usut, Ikhsan baru pulang nguli di sekolah dia dan gua sendiri disuruh bawa motor dia di Pariaman. Heeiii, ini gua nggak ada SIM loh ya, mana helm nya cuma satu. Singkat cerita nih gan, gua balap motor dah ke rumah Ikhsan, di sana gua nyuekin SMS atau telepon dari Juanda, dan berencana mau nyusul aja ke rumah Juanda. Eh sialnya, pas mau nyampe di rumah Juanda ternyata dia itu berusaha ngejemput gua dan hoak hoak, gak ketemu lah ya.

Kita bertiga janjian ketemu di tempat ornag jualan sate Pariaman, well gua lupa nih nama nya apa, tapi sumpah itu sate maknyuuuus banget. Gua aja habis dua porsi looh.. Tapi kumbang apadah yang hinggap di hatinya Juanda, ternyata tu anak berambut plontos makannya maut banget!!! Kalah saing gua Man!!! Untung lagi nggak lomba makan banyak, bisa-bisa gua kalah nih. Dua porsi, teh botol nggak cukul ngeganjel perut dia, musti nambah pake es teler dulu baru dah tu mulut keborgol buat makan lagi.

“Ayoo ayoo ayooo!!! Gua udah ngebel pengen ke pantai..!!!”

Karena gua masih mencintai kulit gua ini, gua menerima tawaran Juanda sama Ikhsan untuk menunda sampai sore kunjungan ke pantainya. Gua dari tadi nggak berhenti loh ya SMSan sama Fery.. Gua akhirnya ngajakin Ikhsan dan Juanda buat ke tokonya Fery yang berada di Pariaman Coret!! (Man, gua liat sendiri ya, ada tulisan Pariaman dengan background warna biru yang kemudian dicoret dengan warna merah). Cukup terbukti sih daerah ini Pariaman Coret, jauh dan sinyal BB gua langsung SOS lah!!

Ada jamuan yang sangat gua tunggu, liat si Fery senyum sumbringah dengan behel dia. fery makin manyun!! Hahaa.. Namanya juga efek pake behel lah ya, gua juga gitu kali pas awal-awal makai behel. Ada jamuan berikutnya yaitu ‘teh botol’ hehheeee..

Sore dan semakin sore..

Gua hanya was-was kapan gua ke pantainya karena ini sudah sore dan Terang Bulan yang mau ke Bukittinggi kan juga terbatas. juanda akhirnya berinisiatif buat ngajakin gua ngecek Terang Bulan dulu. Gua tancap gas aja dengan motornya Juanda dengan tu bocah bertengger di belakang gua. Shit! terang Bulan yang terakhir itu hanya ada 20 menitan lagi. GUA BELOM KE PANTAI LAH YA!!! Akhirnya gua beli aja tu tiket Terang Bulan itu. Si mbak jual tiketnya sih bilang jangan telat ya, ntar ditinggal.

Bodo sebodoh bodoh nya lah ya, akhirnya kita ngebut aja ke Pantai.. Yayyy!!! Finally PANTAI!!!! Bernorak-norak atau apalah itu namanya, ini beberapa foto yang tercipta dari BB gua:

Ini, akhirnya PANTAI
bareng Ikhsan
Ikhsan, gua, Fery, Juanda
taken by: Ikhsan 😀

Gua sih jujur ya, nggak puas lo dengan waktu yang sangat singkat harus meninggalkan pantai yang tenang ini. Bersyukur sih udah bisa main di pantai juga, hehheee.. Well, I have to go!!!

Gua deg-degan setengah mampus gimana harus pulang, Juanda akhirnya nancep gas lah ya untuk kejar jam tayang nya si Terang Bulan, jangan sampai gua ketinggalan, mati aja gua pulang musti ngerangkak ke Bukittinggi. TET TOOOOT.. Nyampe-nyampe di pul nya Terang Bulan tu mobil udah berangkat lah yaaa.. Huanjiiiiirr.. Gua pengen nangis nih, gimana gua bisa pulang ke Bukittinggi, nginap sih bisa aja, tapi masalahnya jam 8 pagi itu travel udah harus ngejemput gua buat ke airport.

Gua berterimakasih banyak nih sama Juanda yang ngeboncengin gua dan berusaha nenangin gua. Mampus, cengeng nya gua kumat sekumat-kumatnya. Gua sendiri berasa mau bunuh diri milih jalan kaki ke Bukittinggi. Gua diajak ke Terminal dan bus ke Bukittinggi nya juga udah berangkat dan ada sih Bus ke Pekanbaru yang bisa gua naikin, tapi pasti sereeeem.. Akhirnya gua mau nangis sederas-derasnya, akhirnya kita milih untuk nancap gas ke Sicincin dan nunggu travel apa yang ada ke Bukittinggi. Walau gua udah mau tewas jantungan tapi si Juanda ini nggak henti-hentinya bikin gua ngakak, ampe poto-poto segala pas bawa motor, hahahaa…

Nyaris sih kalau kita nggak gesit, kita bakalan di tilang sama polisi-polisi di Simpang Sicincin. Akhirnya nyari jalan tikus dan nyampe juga di jalan raya. Juanda sama Ikhsan lagi ngisi bensin dan gua cengo nunggu barneg si Fery. Teettt.. Ada lah ya travel ke Payakumbuh dan akhirnya gua nekat naik tu travel dan ninggalin barang-barangnya Juanda (dibaca: helm dan HP) sama Fery. Maaf ya adek-adek si abang ini nggak pamit dan ngucapin terimakasih secara langsung.. Hahahaaa…

Well, SMS atau telepon atau chatt akhirnya mewakili gua untuk ngucapin terimakasih sama Fery, Juanda, dan Ikhsan, dan tentunya di blog ini juga 😀

Goodluck buat Fery yang mau kuliah di PU, Juanda semoga kita ketemu di UI dan goodluck ya buat Essay dan Form itu!!! dan Ikhsan goodluck buat SMA nya!!! Pengen ih pas lebaran kita pergi ke PULAU itu!!! See ya guys!!!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *