So Where Are You…???

Gua itung-itung, yang namanya Ujian Nasional alias UN itu cuma tinggal beberapa hari lagi. Udah nggak nyampe lagi dalam hitungan bulan. Katanya UN ini cukup mengerikan? Tapi akan semakin mengerikan lagi bagi mereka yang nggak siap buat UN. *ya gua nulis nama gua dah di daftar orang yang gak siap buat UN*

Sekolah gua sendiri sejujurnya udah banyak banget bikin strategi dan sudah menjalankannya step by step. Mulai dari semester akhir ini, semua Senior udah nggak belajar lagi pelajaran yang akan diujikan di UAS, jadi sekolah gua hanya terfokus buat materi pelajaran yang di-UN-kan saja. bayangin ajja sumpeknya kepala gua selama seminggu cuma ketemu sama 6 jam pelajaran. Parahnya lagi, mulai semster dua semua Senior Classes masuk setengah jam lebih awal dari sebelumnya.  Jadi lah kita dikasih soal-soal yang bajibun yang harus kita tuntaskan hanya dalam waktu 30 menit saja. Jangankan buat ngerjain tuh soal-soal, pagi-pagi itu ajja gua berasa sangad dan teramat kekurangan waktu gua buat sarapan. Gilaaaa.. akhirnya kerajinan dah gua ketinggalan sarapan karena gua musti berangkad dari rumah jam setengah 7 dan nargetin jam 7 kurang itu udah musti di sekolah…

Naah, itung aja dah waktu gua jalan bahkan lari dari rumah ampe tempat nunggu angkot, belum lagi nunggu angkod yang bikin jenggot gua kebakar nggak sabar. Keselnya nih gua musti ngumpat-ngumpat di pagi hari karena sopirnya yang kayak baru belajar nyetir, nyetir pelan banget kek nggak pernah bawa mobil sebelumnya.

Pengennya sih kita ngerjain soal-soal itu sendiri,, tapi musti gimana,, ujung-ujungnya juga nyontek karena soalnya lumayan banyak dan sulit buat gua. *huffvvt*

Nah, strategi lain yang udah di lakuin ama sekolah gua ada sekolah sore yang udah terlalu lama dimulai,, yaitu sejak semester lima. Uuuuhh.. rasanya bener-bener pengen cepat dah nyelesaiin SMA ini. nah ada lagi TO berkala dan kalo nilai kita nggak tuntas kita bakalan di kumpulin di BENGKEL,, tempat bimbingan khusus bagi nilainya yang pas-pasan. Nah bayangin ajja kalo giliran lagi banyak anak yang perlu dibengkel, masa semunay dimasukin ke hall dan diajarin cuma satu guru. Gilaaa.. Anak-anak sebanyak itu mah yang ada pada ngerumpi.

Nah sekarang,, terobosan baru sekolah gua yaitu NENTUIN LO DI LEVEL MANA. Dari hasil TO TO yang udah diadain jadinya kita dibagi menjadi tingkatan-tingkatan, atau bekennya Class gitu.

  • Executive Class; kelas yang katanya buat anak-anak pintar
  • Very good; yaaaa.. boleh lah
  • Good; daripada nggak sama sekali

Tapi buat apa sih kita dibagi gitu…???
Yang ada cuma diskriminasi aja.

Ya gua sekarang bergabung di Very Good Class,, in the middle,, jadi boleh lah ya gua gak terlalu terbebani sama desakan sekolah yang tahun lalu kita nomor 1 Pra-UN se-Sumbar dan no 2 UN se-Sumbar. *sumpek bathin gua setiap Upacara bendera dan Kultum,, itu selalu ajja di bahas, belum lagi di kelas juga disanjung-sanjung gitu.* Bayangin ajja, baru tadi nama kita ditempel buat pembagian sembako kita di kelas mana. Ada yang nangis karena merasa nggak pantas dan terbebani banget sama Executive Class yang musti dia duduki dan ada juga kesel sambil komat kamit dengan hal yang sama,, karena mereka merasa takut, terbebani, ngeri, dan ingin memilih kelas yang lain aja, kayak Very Good Class.

Ada juga teman yang di Very Good Class yang kita prediksi seharusnya jadi anak-anak Executive, tapi apa? Dia malah di VGC dan sempat kecewa juga. Nah yang PARAHNYA nih, Good Class, class dengan level yang dirasa perlu binaan khusus. Yang nyadar kalo dia butuh binaan sih ya syukur, tapi ada juga yang merasa tertekan dan kecewa. Yang ada menurut gua ini malah jadi membuat teman-teman di GC tertekan mentalnya. Laaah… Gimana mereka bisa makin konsen belajar..?? Apa lagi ini membuat kita musti piundah kelas, dan bayangin ajja kita musti ganti teman belajar…

hhhhmmmm….
Gua bangga sih sebenernya sama strategy sekolah gua ini. Tapi please, berorintesai juga dunk sama siswa. Kita gak cuma nyiapin ISI OTAK aja, tapi juga hati, kesehatan, dan bathin juga…

2 Comments

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *