Tragedi ‘Anjing’ di awal Februari

 

Dear Blog…

 

Nggak nyangka banget kalo sekarang udah masuk bulan February. Ampun… Ampuuunn… Cepat banget waktu ngejar gua buat pulang. Capeknya gua, gua di Nashville musti memulai bulan yang kate remaja-remaji ini bulan penuh kasih sayang dengan kejadian yang cukup luar biasa menguras rasa tolerir kita.

 

Ceritanya gini…. *kalo nggak mau baca, tinggal click X aja dipojok atas kanan komputer lo, hehehheheee….*

 

Host aunt gua, Carla, Sabtu sore dia datang ke rumah. Pengennya kita sih ya si Carla nginep di sini, tapi dia nggak bisa karena musti ngerjain pekerjaan dia dengan janji manis yang melompat dari mulut dia yang udah nggak ada gigi sama sekali itu, dia bakalan datang besok pagi di rumah kita. Alhasil, keesokan harinya, di pagi yang dingin-dingin hangat, pas banget di awal bulan, February 1st, 2009 Carla datang dengan badan kurusnya itu.

 

Bussseet…

Biasalah, nggak di rumah, nggak di mobil, nggak di mall, nggak di tempat kerja, yangnamanya Lorenzo, suaminya dia yang lagi ke Arizona itu nelpon kegilaan. Mau nguping, susahnya minta ampun, secara nggak di loadspeakerin sama dia. Yang bisa gua tangkep dari nada suaranya yang udah kayak mak lampir itu, nggak lain dan nggak bukan adalah kekesalan dari seorang Carla. Masalahnya apa…??? Meneketehe…. Yang jelas sepupu gua Ive masih asik maen dengan Wii di living room. Mom lagi nyapu di perkarangan, dad masang lantai baru di kamar mandi, nah gua sama Kayla lagi asiknya mlototin layar tipi ngikutin orang-orangan yang lagi dimainin sama Ive.

 

 

Gua capek plus ngantuk, capek banting gigi kemaren bantuin Sani belajar. Sani itu udahkayak adek gua sendiri. Walo gua nggak pernah ngerasain yang namanya punya adek, toh Sani bisa lah diandelin jadi adek gua. Kadang ngeselinnya minta ampun, kadang ngangenin sama leluconnya dia, kadang gua jijai sama dance nya dia yang kayak tengkorak jalan gak bertenaga itu, kadang udah nggak ada rasa apa-apa kalo dia udah nutup kupingnya pake headphone sambil ndengerin music di iPod touch nya dia *ya iyalah, gua mending ngobrol sama nyokapnya dia daripada begong kayak kambing congek* Kita kembali kepermasalahan ini, berhenti sejenak membicarakan adek gua itu. Saking ngantuknya gua, dengan memeluk bantal di sofa, gua teridur sejenak dengan mimpi yang gak jelas.

 

“Brug brug brug…” suara mom lari ke dalam rumah. “Kayla, Andra… Gosh… Help us to pursuing Scrappy. He running to out side.”

Nggak make mikir, gua masang sepatu dan langsung terjun indah ke luar rumah. Gua tau betapa marahnya mom kalo dogs nggak di rumah dan nggak di pekarangan. Harga mereka satu ekor waktu pertama kali di beli aja waktu mereka masih bayi udah $250 per anjing, berapa harga mereka sekarang tuh…??? Badan udah gemuk, lincah minta ampun.

 

Gua nggak tau mereka pada dimana, dan ternyata gua udah nemuin Carla, aunt gua nangis sambil jalan tertatih-tatih dengan raut kmuka kesakitan. Kayla menggendong Scrappy dan Peaces lari menuju rumah, Peaces emang anjing yang pinter, dia lari bantuin nemuin Scrappy dan ngerti gimana caranya pulang.

 

Singkat cerita neyh, ternyata Carla di gigit sama anjing tetangga yang di mana dogs nya kita berantem di sana sama anjing mereka. Nggak nanggung-nanggung, Carla langsung nelpon polici office dan animal rehabilitation. Sekitar 20 menit kemudian, polici car mejeng depan rumah dan seorang polisi cakep turun yang bikin Kayla klepek-klepek nggak karuan datang ke pintu kita. Mom dan Carl a njelasin apa, kapan, siapa, di mana, dan bagaimana ‘tragedi’ ini bisa terjadi. Finally tuh police man mampir ke rumah tetangga dan menyeret gadis pemilik rumah itu mampir sejenak ke rumah kita. Gua nggak mau tau mereka bahas apaan, yang udah pasti jelas itu mereka bahas yang namanya ‘anjing’.

 

Aduh, puyeng banget she yang namanya masalah sama binatang di sini. Kalo di Indonesia paling tuh anjing udah di tembak mati tanpa musti ngubungin yang namanya kantor polisi segala. Tuh orang yang punya anjing, di mana anjing mereka menyisakan bekas gigitan di tangan kiri dan kanannya Carla, serta di kaki kirinya Carla, tuh orang musti nanggung biaya rumah sakitnya Carla. Mereka sempat protes karena ‘mengapa Carla mampir ke pekarangan mereka?’ Yeah, jawabannya nggak lain dan nggak bukan ya karena mau nangkep tuh Scrappy. Bagaimana pun juga, anjing mereka udah lepas kontrol lantaran menggigit marah Carla. Mereka juga salah karena mengadopsi anjing dan anjing mereka di biarkan berkeliaran liar di pekarangan mereka, padahal pekarangan mereka nggak di pagar dan anjing-anjing mereka juga nggak diikat. Polisi bilang kalo mereka bisa kehilangan rumah mereka jika kejadian nin terulang lagi.

 

Mereka sebenernya mau meneruskan mengadopsi tuh anjing, tapi aunt gua udah nelpon animal rehabilitation, jadinya nggak nyampe 2 jam setelah polisi meninggalkan tempat kejadian, mobil truk mini datang dan menghampiri rumah tetangga kita. Keliatan banget kalo mereka nggak rela kehilangan anjing mereka. Mereka bilang kalo tu anjing bakalan di bunuh.

 

Sama anjing bisa jadi masalah yang gede banget di sini. Apa lagi yang lainnya….

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *